Adakah Masa Depan Bagi Islamisasi Pengetahuan?

Sindikasi    | 16 Mei 2019 | Read 89 times
Adakah Masa Depan Bagi Islamisasi Pengetahuan?

Pada tahun 1987, intelektual dan filsuf Malaysia yang terkenal, Syed Naquib Al-attas, mendirikan Institut Internasional Peradaban Islam (ISTAC) di Kuala Lumpur dengan dukungan Menteri Pendidikan saat itu, Anwar Ibrahim. ISTAC adalah bagian dari pelembagaan proyek islamisasi pengetahuan, yang secara resmi berawal dari konferensi internasional di Mekah yang diadakan pada tahun 1977.

Pembentukan universitas Islam internasional di Malaysia, Arab Saudi dan Pakistan juga merupakan bagian dari proyek yang sama. Motivasi utama di balik gerakan intelektual ini adalah untuk menemukan dasar spiritual, transendental untuk menghasilkan pengetahuan terutama dari sudut pandang Islam.

Asumsi yang mendasarinya bahwa pengetahuan saat ini dihasilkan oleh para pemikir "hegemonik", "Barat", yang bisa dibilang tanpa dimensi spiritual dan moral dan Muslim harus menghasilkan basis pengetahuan alternatif, yang berasal dari sumber-sumber suci. Motivasi tambahan berasal dari keinginan para intelektual dan ilmuwan Muslim untuk mendapatkan kembali status mereka yang hilang di tingkat global di era pasca-kolonial.

Munculnya Ekonomi Islam dan ilmu-ilmu Islam manifestasi dari proyek ini yang telah mempengaruhi ribuan anak muda terutama mereka yang datang untuk mengajar dan belajar di universitas-universitas Islam internasional selama tiga dekade terakhir.

Ketika Anda memasuki gedung ISTAC hari ini, sekarang menjadi bagian dari International Islamic University of Malaysia, dua lukisan minyak mengesankan menyambut Anda. Dalam satu lukisan, Anda melihat pahlawan perang Muslim yang terkenal, seorang pemenang Saladdin Agung (Salahuddin Ayubi, w. 1193) di atas punggung kuda, dan Anda melihat sebuah salib tergeletak di tanah - sebuah kenangan yang jelas akan kemenangan umat Islam di dunia.

Perang Salib - 200 tahun perang agama antara abad ke 11 dan 13. Ini tidak bisa dibilang simbol terbaik untuk sebuah lembaga yang dibangun untuk mempelajari peradaban Islam dan kemudian dunia Melayu.

Kontribusi peradaban Islam untuk dunia filsafat, sains, kedokteran, dan matematika kini diterima secara umum. Pada titik puncaknya, terutama selama periode Andalusia selama 700 tahun yang mencakup abad ke-8 dan ke-15, umat Islam dan non-Muslim hidup dalam periode harmoni di Spanyol yang menyebabkan manusia berkembang, sementara perang di perbatasan terus berlangsung.

Sarjana Andalusia yang paling terkenal Ibn-i Rushd atau Averroes (1126-1198) memberikan kontribusi yang signifikan terhadap munculnya sekularisme (dalam arti rasionalisme) dalam pemikiran Barat. Lebih awal darinya, ulama Muslim yang menjulang tinggi Imam Ghazali (1058-1111) kritis terhadap para filsuf secara umum sementara Ibn-i Rushd menulis kritik terkenal atas kritik Imam Ghazali terhadap para filsuf - meskipun jelas terlalu sederhana untuk membandingkan raksasa-raksasa intelektual ini di sini.

Apa yang dapat dengan mudah ditetapkan adalah ini: dalam debat kontemporer tentang Islamisasi pengetahuan, seseorang memperhatikan pengaruh Imam Ghazali, sebagian melalui Syed Naquib al-attas, yang memegang kursi Imam Ghazali di ISTAC selama bertahun-tahun, tetapi orang tidak melihat pengaruh apa pun. dari Ibn-i Rushd!

Dalam buku "Islam dan Kebebasan Argumen Islam Untuk Masyarakat Bebas" (dipublikasi oleh Suarakebebasan.Org), akademisi Turki Mustafa Acar menyebutkan tentang perjuangan historis antara akal dan tradisi dalam pemikiran Muslim - yaitu Ahl al-Ra'y dan Ahl al-Hadits dan mencapai kesimpulan yang sama.

Pekan lalu, ISTAC menyelenggarakan seminar internasional tentang Islam dan multikulturalisme sebagai bagian dari kebangkitannya. Selama sesi pengukuhan, itu adalah suara aneh yang aneh untuk mendengar nama Saladdin Agung yang terkenal dari YB Anwar Ibrahim dalam ceramahnya.

Konteks dimana Anwar menggunakan referensi ini adalah keadaan umum kemerosotan intelektual dalam masyarakat Muslim dan keadaan pendidikan pada umumnya. Ketika berbicara kepada audiensnya yang sebagian besar terdiri dari akademisi dan anggota masyarakat sipil, Anwar Ibrahim pada dasarnya melakukan dua pengamatan: upaya akademik untuk kebangkitan intelektual dalam masyarakat Muslim sebagian besar menemui kegagalan; dan bahwa perubahan nyata yang diperlukan adalah pada tingkat kepemimpinan politik - maka nama Saladdin!

Saya tidak yakin apakah yang ia maksud adalah Saladdin sebagai pahlawan perang atau Saladdin sebagai penguasa yang melindungi pengetahuan. Setidaknya lukisan dinding di ISTAC yang didirikannya tiga puluh tahun yang lalu mengingatkan kita pada mantan Saladdin.

Berpikir tentang politik, transisi demokrasi di dunia Muslim sebenarnya terjadi dengan sangat cepat. Sekarang lebih banyak negara Muslim hidup di bawah pemerintahan demokratis daripada 25 tahun yang lalu. Malaysia sendiri menawarkan kasus yang menjanjikan.

Seseorang mendengar gema hak asasi manusia dan kebebasan sipil bahkan di kerajaan teluk. Namun, kontes nyata perlu dilakukan adalah pada tingkat pikiran. Apakah masyarakat Muslim memiliki lingkungan yang kondusif untuk berpikir bebas? Kontribusi dalam bidang pengetahuan apa pun hanya dimungkinkan dibawah kebebasan intelektual dan akademik.

Apakah negara-negara Muslim memiliki cukup banyak universitas negeri yang berfungsi dengan baik dan independen? Jawaban yang jelas untuk kedua pertanyaan itu adalah Tidak. Dengan tidak adanya lingkungan pemikiran bebas dan dasar yang sangat lemah untuk universitas yang baik dan otonom, sulit untuk membuat kemajuan nyata.

ISTAC harus mengadakan dialog terbuka dan serius tentang pengambilan stok proyek Islamisasi pengetahuan: dimana posisinya saat ini dan apa pengaruhnya setelah empat puluh tahun?

Seperti dalam kasus "Ekonomi Islam", yang menurut Syed Farid Alatas telah gagal mencapai status teori pembangunan alternatif, Islamisasi pengetahuan juga gagal menghasilkan wacana alternatif modernitas. Paling-paling, ini adalah teori moral. Paling buruk, itu adalah label lain untuk teori modernisasi arus utama.

Kita perlu introspeksi yang mendalam tentang proyek-proyek intelektual Muslim seperti Islamisasi untuk menemukan jawaban yang bernuansa. Dengan risiko menjadi reduksionis, kita perlu memberikan yang setara, jika tidak lebih, yang penting bagi Ibn-i Rushd- dan banyak orang seperti dia- dalam upaya mengukir ISTAC Baharu- atau ISTAC baru!

Artikle Orisinal: http://islamandlibertynetwork.org/blog/2019/02/12/islamization-of-knowledge-needs-a-stock-taking/ publikasikan pada 12 Februari 2019. Kami berterima kasih kepada penulis yang mengizinkan sindikasi tulisannya.

--- *** ---

Ali Salman adalah CEO Islam dan Liberty Network, sebuah platform global untuk para peneliti dan akademisi, yang berbasis di Malaysia.

 

Ali Salman

Ali Salman adalah CEO Islam dan Liberty Network, sebuah platform global untuk para peneliti dan akademisi, yang berbasis di Malaysia.