Print this page

Dunia Islam (Tidak) Perlu Reformasi

Sindikasi    | 16 Mei 2019 | Read 483 times
Dunia Islam (Tidak) Perlu Reformasi

Mengapa seorang John Locke-Muslim akan jauh lebih berguna daripada seorang Martin Luther-Muslim

Berbagai intelektual Barat, mulai dari Thomas Friedman hingga Ayaan Hirsi Ali, telah berdebat selama beberapa dekade terakhir bahwa Muslim membutuhkan Martin Luther mereka sendiri untuk menyelamatkan diri dari intoleransi dan dogmatisme. Reformasi Protestan yang dipicu Luther tepat 500 tahun yang lalu, para intelektual ini sarankan, dapat berfungsi sebagai model bagi Reformasi Muslim yang potensial.

Tetapi adakah hubungan antara Reformasi dalam Susunan Kristen dan “reformasi” yang begitu dibutuhkan dalam Islam?

Untuk mulai dengan, perlu diingat bahwa Islam, dalam bentuk Khilafah Ottoman, membantu Protestan berhasil dan bertahan hidup. Pada abad ke-16, sebagian besar Eropa didominasi oleh Kekaisaran Romawi Suci, yang memiliki banyak sarana untuk menghancurkan kaum bidah Protestan. Tetapi kerajaan Katolik yang sama juga terus-menerus diancam dan disibukkan oleh "orang-orang Turki" yang pembangunan kerajaannya sendiri secara tidak sengaja membantu kaum Protestan.

"(Bangsa) Turki adalah penangkal petir yang memicu badai," kata J. A. Wylie dalam klasiknya, History of Protestantism. "Demikianlah Kristus menutupi kawanan kecil-Nya dengan perisai Muslim."

Lebih penting lagi, beberapa Protestan awal, mati-matian mencari kebebasan beragama untuk diri mereka sendiri, menemukan inspirasi untuk itu di Khilafah Ottoman, yang kemudian lebih toleran terhadap pluralitas agama daripada kebanyakan kerajaan Katolik. Jean Bodin, dirinya seorang Katolik tetapi kritis, secara terbuka mengagumi fakta ini.

”Kaisar agung bangsa Turki,” tulis filsuf politik itu pada tahun 1580-an, “tidak membenci agama orang lain; tetapi bagi pihak yang berkeberatan mengizinkan setiap orang untuk hidup sesuai dengan hati nuraninya. "Itulah sebabnya Luther sendiri telah menulis tentang Protestan yang" ingin agar orang Turki datang dan memerintah karena mereka pikir rakyat Jerman kita liar dan tidak beradab. "

Tentunya hari-hari itu sudah lama berlalu. Pergolakan besar yang dimulai di Barat dengan Reformasi Protestan pada akhirnya mengarah pada Pencerahan, liberalisme, dan demokrasi liberal moderen — bersama dengan buah-buah gelap modernitas seperti fasisme dan komunisme.

Sementara itu, toleransi pra-moderen dari dunia Muslim tidak berkembang menjadi sistem persamaan hak dan kebebasan. Justru sebaliknya, itu berkurang oleh arus nasionalisme militan dan fundamentalisme agama yang mulai melihat non-Muslim sebagai musuh di dalamnya.

Itulah sebabnya orang-orang Muslim yang mencari kebebasan saat ini yang melihat peradaban lain, Barat, mengakui bahwa ia “mengizinkan setiap orang untuk hidup sesuai dengan nuraninya.”

Dan itu juga mengapa ada orang saat ini, terutama di Barat, yang berpikir bahwa "seorang Muslim Martin Luther" sangat dibutuhkan. Meskipun mereka berkemauan baik, mereka salah. Karena sementara warisan utama Luther adalah pecahnya monopoli Gereja Katolik atas Kekristenan Barat, Islam tidak memiliki monopoli yang perlu ditantang. Tidak ada "Paus Muslim", atau organisasi pusat seperti hierarki Katolik, yang otoritasnya yang mencekik perlu dilanggar.

Sebaliknya, dunia Muslim — setidaknya dunia Muslim Sunni, yang merupakan mayoritas luasnya — tidak memiliki otoritas pusat sama sekali, terutama sejak penghapusan kekhalifahan pada tahun 1924 oleh Republik Turki. Kekacauan yang terjadi kemudian dengan sendirinya tampaknya menjadi bagian dari "masalah."

Faktanya, jika dunia Muslim masa kini menyerupai periode apa pun dalam sejarah Kristen, itu bukan masa pra-Reformasi melainkan era pasca-Reformasi. Yang terakhir adalah saat ketika bukan hanya Katolik dan Protestan tetapi juga varietas yang berbeda dari yang terakhir berada di leher masing-masing, dengan benar mengklaim diri sebagai orang percaya sejati sambil mengutuk orang lain sebagai bid’ah.

Itu adalah masa perang agama dan penindasan minoritas teologis. Akan sangat berlebihan untuk mengatakan bahwa seluruh dunia Muslim sekarang sedang mengalami perselisihan sektarian yang berdarah-darah, tetapi beberapa bagian darinya — seperti Irak, Suriah, dan Yaman — tidak diragukan lagi.

Selain itu, berbagai gerakan "reformasi" telah muncul di dunia Muslim dalam dua abad terakhir. Sama seperti Reformasi Luther, gerakan-gerakan ini mengklaim kembali ke akar kitab suci agama untuk mempertanyakan tradisi yang ada. Sementara beberapa reformis mengambil langkah ini dengan maksud rasionalisasi dan liberalisasi, memberi kita arus yang menjanjikan yang disebut "modernisme Islam," yang lain melakukannya dengan tujuan yang berlawanan dengan dogmatisme dan puritanisme.

Tren yang terakhir memberi kita Salafisme, termasuk Wahhabisme versi Saudi, yang lebih kaku dan tidak toleran daripada arus utama tradisional. Dan sementara sebagian besar Salafi non-kekerasan, yang keras membentuk campuran beracun yang disebut "Jihadisme Salafi," yang memberi kebiadaban al-Qaeda dan Negara Islam.

Itulah sebabnya mereka yang berharap untuk melihat dunia Muslim yang lebih toleran, bebas, dan terbuka harus mencari yang setara bukan dari Reformasi Protestan tetapi dari paradigma besar berikutnya dalam sejarah Barat: Pencerahan. Dunia Muslim kontemporer tidak membutuhkan Martin Luther tetapi John Locke, yang argumennya untuk kebebasan hati nurani dan toleransi agama menanamkan benih-benih liberalisme.

Secara khusus, Pencerahan Inggris yang lebih ramah-agama, daripada Pencerahan Perancis, dapat berfungsi sebagai model yang konstruktif. (Dan, seperti yang saya katakan di tempat lain, perhatian khusus juga harus diberikan pada Pencerahan Yahudi, juga disebut Haskalah, dan para perintisnya seperti Musa Mendelssohn. Islam, sebagai agama legalis, memiliki lebih banyak kesamaan dengan Yudaisme daripada dengan Kekristenan).

Untungnya, upaya menuju Pencerahan Muslim telah hadir sejak abad ke-19, dalam bentuk "modernisme Islam." Sejarawan Inggris Christopher de Bellaigue dengan cekatan menunjukkan pencapaian tren ini dalam buku terbarunya, The Islamic Enlightenment. Dia juga dengan tepat mencatat bahwa era yang menjanjikan ini - juga disebut "zaman liberal" pemikiran Arab oleh sejarawan Albert Hourani - mengalami langkah besar di abad ke-20 dengan kolonialisme Barat dan reaksi yang diprovokasi. Kemudian muncul gelombang "kontra-Pencerahan," yang merupakan kebangkitan fundamentalis yang menciptakan Islamisme dan jihadisme.

Sebagai akibatnya, dunia Muslim saat ini adalah tempat yang sangat kompleks, dimana sekularis, reformis liberal, konservatif liberal, fundamentalis yang bersemangat, dan jihadis keras, semuanya menikmati berbagai tingkat pengaruh dari wilayah ke wilayah, negara ke negara. Pertanyaan yang mendesak bagaimana menggerakkan dunia ini ke arah yang positif.

Karena tidak ada otoritas keagamaan pusat untuk memimpin, seseorang harus mempertimbangkan satu-satunya otoritas definitif yang tersedia, yaitu negara. Apakah kita suka atau tidak, negara telah cukup berpengaruh pada agama sepanjang sejarah Islam. Ini telah menjadi lebih dari itu di abad yang lalu, ketika umat Islam secara berlebihan mengadopsi negara-bangsa moderen dan alat-alatnya yang kuat, seperti pendidikan publik.

Karena itu, sangat penting apakah negara mempromosikan interpretasi Islam yang toleran atau fanatik. Sangat penting, misalnya, ketika monarki Saudi, yang selama puluhan tahun mempromosikan Wahabisme, bersumpah untuk mempromosikan "Islam moderat," seperti yang dilakukan Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman baru-baru ini, memberikan beberapa harapan untuk masa depan.

Sangat penting bahwa seruan untuk bersikap moderat ini menyiratkan tidak hanya memerangi terorisme, tetapi juga meliberalisasi masyarakat dengan mengekang "polisi agama," memberdayakan perempuan, dan "terbuka bagi dunia dan semua agama."

Argumen ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi kaum liberal Barat, yang cenderung berpikir bahwa hal terbaik bagi sebuah negara dengan tetap menjauhi agama. Namun dalam kenyataan dimana negara sudah sangat terlibat dalam agama, langkah-langkahnya menuju moderasi dan liberalisasi harus disambut baik.

Perlu juga diingat bahwa keberhasilan Pencerahan di Eropa sebagian berkat era "Orang-orang lalim yang tercerahkan," para raja yang menjaga kekuatan mereka bahkan ketika mereka menyadari reformasi hukum, sosial, dan pendidikan yang penting.

Ketika kita melihat Timur Tengah, kita melihat bahwa negara-negara dengan monarki yang tercerahkan, seperti Maroko atau Yordania, mempromosikan dan mencontohkan moderasi agama, tidak seperti banyak republik "revolusioner" yang berakhir sebagai negara satu partai otoriter atau tirani mayoritas yang tidak liberal. (Hanya Tunisia yang menonjol sebagai titik yang sangat cerah).

Dan di Malaysia, dimana saya baru-baru ini memiliki kesempatan tak terduga untuk berkenalan dengan "polisi penegakan agama," adalah para sultan yang mencoba untuk menjaga orang-orang fanatik seperti itu, dan berharap dukungan rakyat mereka berwujud keuntungan elektoral.

Pencerahan Islam yang lengkap akan membutuhkan fitur-fitur lain, seperti kebangkitan kelas menengah Muslim (yang dengan sendirinya akan membutuhkan ekonomi berbasis pasar daripada negara-negara rente) dan suasana kebebasan berbicara dimana ide-ide baru dapat didiskusikan tanpa penganiayaan. Namun bahkan mereka yang sangat bergantung pada keputusan politik yang akan dibuat atau tidak dibuat oleh negara.

Jika Reformasi Protestan mengajarkan kita sesuatu, jalan dari perpecahan agama ke toleransi agama itu panjang dan berliku. Dunia Muslim di suatu tempat di jalan itu saat ini, dan lebih banyak tikungan dan tikungan mungkin menunggu kita dalam beberapa dekade mendatang.

Sementara itu, merupakan kekeliruan untuk melihat kekuatan tergelap dalam krisis Islam saat ini dan sampai pada kesimpulan pesimistis tentang esensi yang seharusnya tidak berubah.

--- *** ---

Artikel asli berasal: https://www.theatlantic.com/international/archive/2017/10/muslim-reformation/544343/  31 Oktober 2017. Kami berterima kasih kepada Mustafa Akyol yang mengizinkan sindikasi bahasa Indonesia

Mustafa Akyol seorang penulis, kolumis, dan pembicara. Laman yang bisa anda kunjungi: http://www.mustafaakyol.org/

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mustafa Akyol

Mustafa Akyol seorang penulis, kolumis, dan pembicara. Laman yang bisa anda kunjungi: http://www.mustafaakyol.org/

FaLang translation system by Faboba