Diskusi Buku “Islam dan Kebebasan” di Yogyakarta

Cerita    | 15 Mei 2018 | Read 87 times
Diskusi Buku “Islam dan Kebebasan” di Yogyakarta

Pada hari Jumat, tanggal 27 April, Suara Kebebasan bekerjasama dengan Center for Religious and Cross-cultural Studies (CRCS) Universitas Gadjah Mada (UGM) dan jaringan Gusdurian di Yogyakarta, mengadakan diskusi buku “Islam dan Kebebasan” di CRCS UGM. Kerjasama dengan CRCS UGM dan Gusdurian Yogyakarta ini adalah kerjasama perdana kami dengan teman-teman di Yogyakarta. Sementara diskusi ini merupakan diskusi publik kedua kami terkait buku “Islam dan Kebebasan” terbitan Institute of Economic Affairs yang kami terjemahkan dan diseminasi dengan dukungan dari Network for a free society.

Dalam diskusi ini, Dr. Zainal Abidin Bagir (Ketua Prodi Agama dan Lintas Budaya, Sekolah Pascasarjana UGM) merupakan penanggap tunggal buku tersebut,  dan juga dipantik oleh moderator diskusi Azis Anwar. Ada 50 lebih peserta yang ikut meramaikan dan mendiskusikan isi buku terjemahan ini dan mengaitkannya dengan konteks Islam di Indonesia. Dr. Zainal menekankan bahwa liberalisme adalah mengenai kebebasan, terutama pentingnya untuk memiliki kebebasan untuk memilih menjadi apa.

Argumen dalam buku ini mengatakan bahwa Islam dan liberalsime sejalan. Dalam hal ini, Dr. Zainal menekankan bahwa liberalisme tidak selalu anti agama dan memberikan orang konservatif untuk bersuara menjadi lebih baik. Dr. Zainal juga menegaskan bahwa liberalisme tidak sesederhana mengatakan bahwa kebebasan sebebasnya karena liberalisme sifatnya kompleks dan melibatkan banyak aktor.

Lebih jauh, Dr. Zainal juga mengkritik bahwa kelompok liberal atau progresif kurang memberikan perhatian ke masalah yang jelas terjadi dan mengancam keberlangsungan hidup manusia di muka bumi  ini, yaitu masalah lingkungan hidup. Di sisi lain, perlu dicatat bahwa Deklarasi HAM Internasional tahun 1948 juga bukan merupakan hal yang statis karena dalam perkembangannya hak asasi manusia tidak hanya mencakup hak individu, namun juga hak masyarakat ada. Di sini sangat penting untuk membuat agama menjadi relevan, termasuk untuk berkontribusi dalam menanggulangi masalah lingkungan hidup dan perlu didorong ecological Islam.

Dalam sesi tanya jawab, ada beberapa hal yang menarik yang diangkat oleh para peserta diskusi. Diantaranya adalah mengenai apa yang dimaksud dengan persepsi moderat dalam Islam, apa seperti di Arab Saudi yang kini sudah membiarkan perempuan mengemudi dan menonton bioskop?; bahwa generasi Nahdliyin sebenarnya sudah lama bergerak untuk berkontribusi terkait masalah lingkungan hidup; siapa pemegang otoritas terkait kebebasan, terutama ketika misalnya Kyai dengan fatwa cenderung memegang kendali. Dalam hal ini, penting untuk dicatat bahwa seperti yang dikatakan Azyumardi Azra, dengan banyaknya sekolah Islam, pendekatan soal kebebasan tidak selalu harus menggunakan pendekatan Barat.

Dr. Zainal juga mengatakan bahwa label seperti liberalisme bukanlah hal yang penting. Jangan berhenti di label semata. Membaca kembali buku “Islam dan Kebebasan” juga membantu kita untuk membuat pilihan sendiri. Apa yang kita inginkan ketika dilabeli sebagai ‘liberal’? Bahkan dalam kenyataannya, liberalisme begitu saja dimasukkan dalam satu label yang sama dengan label lain yang tidak disukai masyarakat, seperti komunisme. Dr. Zainal menganjurkan untuk kembali ke ide dan melihat manfaat ideologi dalam memperkaya pikiran. Tidak perlu dogmatis. Catatan lain yang penting adalah memahami liberalisme dengan komprehensif mengingat gagasannya lebih kompleks dari pemaknaan simplistik tentang kebebasan tanpa batas yang memang tidak ada.

Lebih jauh, catatan terhadap buku ini juga datang dari Azis Anwar, yang mengatakan adanya penjelasan yang kurang akurat di buku ini. Misalnya, paham Mu’tazilah bukanlah contoh baik kebebasan terkait persekusi, sehingga tidak seharusnya dikutip dalam liberalisme individu dalam Islam. Selain itu, perlu ketat dalam mengutip dan juga ke depan penting untuk memasukkan perspektif Islam dari penulis Indonesia juga.

Adinda Muchtar

Adinda Tenriangke Muchtar is Pemimpin Redaksi Suara Kebebasan.org dan Ketua Dewan Pengurus Yayasan Kebebasan Indonesia. Adinda baru menyelesaikan program doktoral di bidang Studi Pembangunan dengan beasiswa New Zealand Aid di Victoria University of Wellington tahun 2017. Ia berminat dalam topik terkait pembangunan, bantuan internasional, dan pemberdayaan perempuan. Adinda adalah Sarjana Ilmu Sosial dari Departemen Hubungan Internasional FISIP UI (2001) dan Master of Internasional Studies (2004) dengan Australia Development Scholarships. Saat ini Adinda juga adalah Direktur Eksekutif The Indonesian Institute, Center for Public Policy Research (TII) di Jakarta. Adinda dapat dihubungi di [email protected] atau Twitter @tenriangke.